ANALISA UMUR PIUTANG DAN PIUTANG TAK TERTAGIH

Pemberian piutang merupakan hal yang lazim dalam dunia usaha dan merupakan salah satu cara dalam meningkatkan omzet penjualan karena pembeli diberi kelonggaran akan waktu tempo pembayaran. Namun selain peningkatan omzet, ada sisi lain yang manajemen perlu perhatikan yaitu sisi arus kas perusahaan.

Dari piutang yang ada, manajemen perlu mengidentifikasi umur piutang ada misalkan (1-30 hari), (31-60 hari), (61-90 hari), (91-180 hari) dst. Dengan tujuan, manajemen dapat memantau kelancaran pembayaran piutang yang ada (aspek likuiditas).

Analisa umur piutang mendasarkan perhitungannya pada konsep adanya resiko piutang yang tidak dapat ditagih ke pelanggan karena beberapa alasan. Piutang yang diragukan tidak dapat ditagih ini semakin lama semakin menumpuk maka salah satu tindakan yang dapat dilakukan perusahaan adalah dengan menyusun kriteria lamanya piutang yang sampai saat ini belum dapat ditagih.

Piutang yang tidak dapat tertagih ini karena beberapa sebab, antara lain karena adanya kemungkinan perusahaan terlalu mudah dalam pemberian piutang dalam arti persyaratan yang ditetapkan terlalu longgar. Atau, memang track record pelanggan itu sendiri yang kurang baik.

Ada dua hal yang perlu menjadi perhatian manajemen yaitu penetapan persyaratan pengajuan kredit dan direview secara berkala ; pembuatan analisa umur piutang.

Salam,
CAN CONSULTING

Jasa akuntansi | Standar operasi prosedur | Pembukuan | Review laporan keuangan | Audit | Software akuntansi

www.canconsulting.net / www.ccaccounting.wordpress.com

e. info@canconsulting.net

Phone/SMS/Whatsapp: +62-81-9010-11177, +62-24-70137070

Advertisements

Audit Akun Piutang

Pemeriksaan Piutang

Salah satu tujuan pemeriksaan piutang adalah:

Untuk mengetahui apakah terdapat internal control yang baik atas piutang dan transaksi penjualan, piutang dan penerimaan kas. Beberapa ciri internal control yang baik atas piutang dan transaksi penjualan, piutang dan penerimaan kas adalah

  1. Terdapat pemisahan tugas dan tanggung jawab antara yang melakukan penjualan, mengirimkan barang, melakukan penagihan, memberikan otorisasi atas penjualan kredit, membuat faktur penjualan dan melakukan pencatatan;
  2. Digunakan formulir-formulir yang bernomor urut tercetak (prenumbered), misalnya sales order (pesanan penjualan), sales invoice (faktur penjualan), delivery order (surat pengiriman barang);
  3. Digunakan price list (daftar harga jual) dan setiap penyimpangan dari price list atau setiap diskon yang diberikan kepada pelanggan harus disetujui oleh pejabat perusahaan yang berwenang;
  4. Adanya buku besar pembantu piutang atau kartu piutang (account receivable subledger card) untuk masing-masing pelanggan yang selalu diupdate;
  5. Setiap akhir bulan dibuat aging schedule piutang (analisa umur piutang);
  6. Setiap akhir bulan jumlah saldo piutang dari masing-masing pelanggan dibandingkan (direkonsiliasi) dengan jumlah saldo piutang menurut buku besar;
  7. Setiap akhir bulan dikirim laporan bulanan (monthly statement of account) kepada masing-masing pelanggan;
  8. Uang kas, check, atau giro yang diterima dari pelanggan harus disetor dalam jumlah seutuhnya paling lambat keesokan harinya;
  9. Mutasi kredit perkiraan piutang (buku besar dan sub buku besar) yang berasal dari retur penjualan dan penghapusan piutang harus diotorisasi oleh pejabat perusahaan yang berwenang.

CAN CONSULTING
Jasa akuntansi | Standar operasi prosedur | Pembukuan | Review laporan keuangan | Audit | Software akuntansi
www.canconsulting.net / www.ccaccounting.wordpress.com
e. info@canconsulting.net
Phone/SMS/Whatsapp: +62-81-9010-11177, +62-24-70137070